Kanker Usus Besar Meningkat di Kalangan Anak-anak dan Remaja

blog_10

GAYA HIDUP

May 17 2024, 06.28

Kanker kolorektal umumnya dianggap sebagai penyakit orang lanjut usia. Namun, sebuah studi baru menyoroti bagaimana jenis kanker ini (sering disebut kanker usus besar) telah meningkat secara dramatis di kalangan anak-anak, remaja, dan dewasa muda selama dua dekade terakhir.

Dilansir dari laman Everyday Health, hasil penelitian yang akan dipresentasikan di Digestive Disease Week, sebuah pertemuan internasional para profesional gastroenterologi, menunjukkan peningkatan 500 persen kasus kanker usus besar di antara anak-anak usia 10 hingga 14 tahun antara tahun 1999 dan 2020.

Dalam jangka waktu yang sama, di kalangan remaja berusia 15 hingga 19 tahun, kanker usus besar telah meningkat sebesar 333 persen, sementara orang dewasa muda berusia 20 hingga 24 tahun mengalami peningkatan sebesar 185 persen.

“Temuan kami tidak terduga, mengingat persepsi historis bahwa kanker kolorektal terutama menyerang orang yang lebih tua. Persentase perubahan yang mencolok ini mengkhawatirkan, menandakan perlunya mengatasi dan memitigasi tren ini,” kata Pemimpin Peneliti Islam Mohamed, MD, seorang Dokter Spesialis Penyakit Dalam di Universitas Missouri di Kansas City.

Jumlah Kasus Kanker Usus Besar pada Anak-Anak Sebenarnya Kecil
Meskipun persentase perubahannya sangat tinggi, Dr. Mohamed mencatat bahwa peningkatan jumlah diagnosis relatif rendah dan hampir 90 persen dari semua kanker kolorektal terus didiagnosis pada usia 50 tahun ke atas.

Analisis berdasarkan data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengungkapkan bahwa diagnosis kanker usus besar meningkat antara tahun 1999 dan 2020:

- Di antara anak-anak berusia 10 hingga 14 tahun, kasus meningkat dari 0,1 menjadi 0,6 kasus per 100.000 anak
- Di kalangan remaja berusia 15 hingga 18 tahun, kasus meningkat dari 0,3 menjadi 1,3 kasus per 100.000 remaja
- Di kalangan dewasa muda berusia 20 hingga 24 tahun, kasus meningkat dari 0,7 menjadi 2,0 kasus per 100.000 orang dewasa

Meskipun persentasenya sangat kecil, angka ini masih setara dengan ratusan ribu kasus kanker usus besar di kalangan anak-anak dan dewasa muda setiap tahunnya.

Para Ahli Khawatir Tentang Peningkatan Kanker Kolorektal Dini
Namun, banyak otoritas kesehatan yang menganggap tren ini mengkhawatirkan.

“Ketika saya pertama kali memulai praktik ini 30 tahun yang lalu, tidak ada seorang pun yang berusia di bawah 50 tahun yang mengidap kanker usus besar, kini setelah beberapa dekade, separuh klinik saya berusia di bawah 50 tahun. Fenomena ini tidak hanya kita lihat di sini di Washington, DC, namun juga secara nasional dan bahkan di seluruh dunia,” kata John Marshall, MD, Kepala Konsultan Medis dari Aliansi Kanker Kolorektal dan Direktur Pusat Penyembuhan Kanker Gastrointestinal Ruesch di Universitas Georgetown di Washington, DC.

Apa Tanda Kanker Kolorektal pada Anak dan Dewasa Muda?
Penulis penelitian mencatat bahwa jumlah kasus kanker kolorektal di kalangan anak-anak dan remaja belum cukup tinggi, namun tetap perlu melakukan pemeriksaan kolonoskopi rutin yang meluas untuk kelompok usia tersebut.

Direktur Program Kanker Dewasa Muda di Pusat Kanker Vanderbilt-Ingram di Nashville, Tennessee, dan Anggota Dewan dengan Melawan Kanker Kolorektal, Cathy Eng, MD mengatakan, mengenali gejala kanker kolorektal sangat penting untuk merangsang skrining pada tahap awal diagnosis untuk mendapatkan hasil yang lebih baik. Jika terdeteksi sejak dini, kanker jenis ini sangat bisa diobati dan mengurangi kebutuhan akan terapi agresif.

Penelitian yang dipublikasikan tahun lalu mengidentifikasi empat tanda peringatan yang harus diwaspadai, yakni sakit perut, pendarahan dubur, diare, dan anemia defisiensi besi.

Memiliki hanya satu dari tanda-tanda ini dikaitkan dengan kemungkinan dua kali lebih besar untuk didiagnosis menderita kanker kolorektal dini dibandingkan dengan tidak memiliki tanda-tanda tersebut. Tiga atau lebih dari tanda-tanda ini dikaitkan dengan risiko 6 kali lebih besar.

Namun, apa yang memicu peningkatan kanker pada usia muda masih menjadi misteri. Dr Marshall menganggap tren ini membingungkan karena banyak dari mereka yang didiagnosis di kliniknya dalam keadaan sehat secara fisik. Kendati, penulis penelitian telah mengidentifikasi beberapa faktor, termasuk riwayat keluarga dengan penyakit radang usus atau kanker kolorektal, yang dapat meningkatkan kemungkinan terkena kanker jenis ini. 

Kebiasaan tertentu yang dapat dimodifikasi juga dapat meningkatkan risiko, termasuk merokok dan minum alkohol, serta mengonsumsi makanan rendah serat dan tinggi lemak, daging olahan, dan minuman manis. Kemudian, kurang berolahraga, obesitas, adanya bakteri yang cenderung menyebabkan tumor, penggunaan antibiotik, dan bahan tambahan makanan juga berpotensi menjadi kontributor risiko kanker kolorektal.

Penulis : Maidian Reviani

Editor : Maidian Reviani


RELATED ARTICLES AND VIDEOS

Generic placeholder image

Melahirkan Bayi dengan Berat Badan Rendah Bisa Tingkatkan Risiko Demensia

GAYA HIDUP

Jun 13 2024, 16.03

Para peneliti menemukan bahwa individu yang melahirkan bayi dengan berat kurang dari 5,5 pon berisiko lebih tinggi mengalami masalah memori dan kognitif di kemudian hari.


Generic placeholder image

Kecanduan Internet Bisa Mengubah Kimia Otak di Usia Muda

TEKNOLOGI DIGITAL

Jun 06 2024, 14.28

Tidak ada keraguan bahwa internet memiliki keuntungan tertentu. Namun, ketika itu mulai mempengaruhi kehidupan kita sehari-hari, itu adalah masalah.


Generic placeholder image

Tidur Dapat Membantu Orang Mengatasi Perasaan Kesepian

GAYA HIDUP

Jun 04 2024, 20.50

Kesepian dinyatakan sebagai masalah kesehatan masyarakat.


Generic placeholder image

Apakah Sayuran Beku Sesehat Sayuran Segar? Berikut Penjelasannya

GAYA HIDUP

Jun 04 2024, 20.40

Buah dan sayuran yang tergolong sehat adalah yang segar serta tidak layu, dan umumnya dijumpai di pasar-pasar tradisional.


Generic placeholder image

Jangan Dibuang! Kulit Jeruk Bermanfaat Besar bagi Kesehatan Jantung

GAYA HIDUP

Jun 03 2024, 13.54

Jeruk adalah salah satu buah yang paling populer di dunia.


Copyright Katadata 2022